Ternak Kelinci

JENIS-JENIS KELINCI:


1. Angora

Pada mulanya angora hanya berbulu putih dengan wool yang tumbuh panjang. Seteleh dikembangkan dengan berbagai silangan, tercipta kelinci angora yang berbulu berwarna warni. Sifat bulunya halus,tebal, dan kuat. Pertumbuhan bulu rata-rata 2,5 cm perbulan. Bulu dipotong sepanjang 6-8 cm tiap tiga bulan. Kalau dibiarkan tumbuh terus lebih dari tiga bulan bulunya cenderung kusut dan menggumpal. Bobot angora dewasa sekitar 2,7 kg baik jantan maupun betina.








2. Dutch (Belanda)

Jenis kelinci dutch sangat terkenal di seluruh dunia sebagai hewan hias. Bobot dewasa jantan dan betina antara 1,5-2,5 kg. Betina mempunyai sifat keibuan, fertilitasnya tinggi. Setiap kali melahirkan menghasilkan anak 7-8 ekor. Anak umur 6-7 minggu berbobot rata-rata 0,8 kg. Dewasa kelamin mencapai umur 20 minggu. Warna bulunya khas, mempunyai bulu melingkar seperti pelana berwarna putih dari punggung terus ke leher sampai kaki depan. Bagian belakang dan kepala hitam, cokelat, atau abu-abu. Ada pula yang memiliki tiga macam warna, misalnya putih dengan kombinasi hitam dan cokelat atau abu-abu.


3. Spot

Kelinci jenis ini mempunyai warna putih dengan tutul-tutul hitam. sepanjang punggung ada garis hitam, dari pangkal telinga memanjang sampai ke ujung ekor. Perut bertutul-tutul hitam seperti puting susu.Telinga hitam dan mata dilingkari bulu hitam sehingga tampak seperti memakai kaca mata. Bobot kelinci dewasa 2,7-3,6 kg. Anak kelinci pertumbuhannya pesat cocok untuk penghasil daging.


4. Flemish Giant

Kelinci jenis ini mempunyai ukuran yang besar dan kualitas dagingnya bagus. Bobot jantan rata-rata 6,3 kg, betina 6,8 kg. Namun ada juga yang mencapai bobot 10 -12 kg. Variasi warna bulu yang sering dijumpai adalah abu-abu besi dan sandy(seperti pasir). Dewasa kelaminnya lambat yaitu sekitar umur 10-12 bulan.


5. Lop

Lop memiliki ciri khusus yaitu bentuk tubuhnya kompak dan padat. Kepala lebar, nata hitam, telinga koploh atau menggantung jatuh ke bawah seperti telinga kambing etawa.Telinga yang dianggap terbaik panjangnya bisa mencapai 63-75 cm, ujung telinga membulat. Bobot dewasa 4,5 - 5 kg. Jenis ini banyak diternakkan untuk diambil dagingnya dan ternak hias.



CARA MENGANGKAT KELINCI

Memegang dan mengangkat kelinci terutama untuk bibit tidak bisa dilakukan dengan sembarangan. Kebanyakan orang mengangkat kelinci dengan memegang kedua telinga. Cara ini paling mudah tetapi cara ini dapat mengakibatkan kerusakan pada otot syaraf
telinga, dan akan lebih parah lagi kalau kelinci yang diangkat meronta-ronta. Untuk mengangkat kelinci yang benar yaitu dengan memgang kulit tengkuk atau punggung dengan salah satu tangan. Begitu terangkat tangan yang satu digunakan untuk mendukung pada bagian pantat. Kerjakan pengangkatan ini dengan tenang dan penuh kasih sayang.


PAKAN KELINCI

Dalam peternakan kelinci intensif, pakan yang diberikan tak hanya berupa hijauansebagai pakan pokok, tetapi juga menggunakan pakan kering seperti konsentrat, hay(rumput kering), biji-bijian diberikan sebagai pakan tambahan.

1. Hijauan

Pakan hijauan yang dapat diberikan antara lain rumput lapangan, limbah sayuran, daun turi,daun lamtoro, daun kembang sepatu, daun kacang tanah, daun batang jagung, daun pepaya, talas dll. Hijaun yang diberikan dilayukan lebih dulu untuk mengurangi kadar airnya dan mempertinggi kadar serat kasar, juga menghilangkan getah atau racun yang dapat menimbulkan kejang-kejang atau mencret.

2. Hay

Hay adalah rumput awetan yang dipotong menjelang berbunga. Rumput itu dikeringkan secara bertahap sehingga kandungan gizinya tidak rusak sekaligus mempertinggi kandungan serat kasarnya. Bahan yang digunakan untuk hay antara lain rumput gajah, pucuk tebu, rumput lapangan, daun kacang-kacangan, dll. Hay dapat digunakan sewaktu-waktu terutama ketika hijauan segar sukar diperoleh karena kemarau panjang.

3. Biji- bijian

Biji-bijian berfungsi sebagai makanan penguat dan di berikan terutama untuk kelinci bunting dan yang sedang menyusui. Biji-bijian yang bisa diberikan yaitu jagung, padi, kedelai, kacang tanah dan kacang hijau. Biji-bijian itu sebaiknya digiling dulu. Kalau pemberian biji-bijian terasa mahal, dapat memanfaatkan bekatul, ampas tahu, bungkil kelapa, atau bungkil kacang tanah.

4. Umbi-umbian

Ubi jalar, singkong, ganyong, uwi, talas, dan umbi-umbian lain dapat diberikan untuk kelinci sebagai pakan tambahan.

5. Konsentrat

Konsentrat dalam peternakan kelinci berfunsi untuk meningkatkan nilai gizi pakan dan mempermudah penyediaan pakan. Konsentrat sebagai ransum diberikan sebagai pakan tambahan atau pakan penguat, kalau pakan pokoknya hijauan.Konsentrat untuk kelinci bisa berupa pelet(pakan buatan pabrik), bekatul, bungkil kelapa, bungkil kacang tanah, ampas tahu, ampas tapioka atau gaplek.


AIR MINUM

Dalam pemeliharaan kelinci secara tradisional, jarang sekali peternak memberikan air minum. Kebutuhan air minum mutlak sekali bagi kelinci dan itu nyata sekali bagi kelinci yang diberi pakan konsentrat atau hay. Fungsi air minum bagi kelinci antara lain untuk membantu pencernaan, mempercepat pertumbuhan, menjaga keseimbangan elektrolit dalam tubuh, dan mencegah kehausan

5 komentar :

pakarmulyo mengatakan...

perlengkap postingnya bos...

osa mengatakan...

trim sarannya, baru belajar......

Dunia Kelinci mengatakan...

ayo om......
informasinya di lengkapi...
koreksi dikit ya om...mengenai lop di artikel ini mengatakan "Telinga yang dianggap terbaik panjangnya bisa mencapai 63-75 cm, ujung telinga membulat", kok panjang amat ya telinganya?. hanya koreksi aja ya om... biar gak salah informasinya.
buat sesama penggemar kelinci hias yuk saling berbagi informasi seputar pemeliharaan.
berikut blog saya : kingsrabbit.blogspot.com

kelinci mengatakan...

realy useful & helpful articles ternak kelinci.
Thanks

halra.com mengatakan...

bro, ada gak sih kesaksian para peternak kelinci yang gagal, karena apa kegagalannya?
mohon infonya

Poskan Komentar